KEPUTUSAN MAHKAMAH SELARAS PERANGAI UMNO

Tinggalkan komen

Salam perjuangan….

Saya tidak terkejut apabila Hakim memberikan kemenangan 5 – 0 kepada UMNO dalam kes perebutan siapakah MB Perak yang sah.  Malah keputusan mahkamah adalah selaras dengan perangai pemimpin UMNO yang tidak menghormati perlembagaan Malaysia yang mereka sendiri junjung semasa mengangkat sumpah Ahli Parlimen.  Kerja merampas hak orang dengan cara yang tidak betul ini adalah sebati dengan perangai pemimpin UMNO malah ada yang sanggup membunuh untuk menutup bukti sebagaimana dialami gadis malang dari Monggolia.

Sebab itu jika rakyat bawahan mencuri kabel sehingga menjejaskan perkhidmatan kepada rakyat yang lain adalah merupakan perkara biasa kerana mereka meniru perangai pemimpin UMNO sendiri yang merompak berbillion ringgit wang royalti Kelantan dan merampas sebuah kerajaan Rakyat di Perak dengan cara yang tidak tahu malu.  Malah harta negara di rompak dan  diagihkan kepada kroni seperti harta mak bapak mereka.

Saya berdoa semoga satu lagi keputusan mahkamah yang bersejarah ini akan menyedarkan rakyat betapa korupnya institusi kehakiman di Malaysia sehingga sanggup menjadi kuda tunggangan UMNO untuk memuaskan nafsu serakah mereka dengan sewenangnya.  Mahkamah sanggup diperalatkan untuk menjatuhkan seseorang seperti kes DSAI yang jelas tidak masuk akal dan seandainya kes seperti ini dibicarakan di negara selain Malaysia maka sudah lama kes itu di tolak.

Harapan kini bergantung kepada sejauhmana kesedaran rakyat keseluruhannya untuk melihat sebuah negara yang aman makmur dan di pimpin oleh sebuah parti yang boleh mentadbir Malaysia dengan lebih baik dari parti yang ada sekarang….

STABILKAH UMNO JIKA MEMERINTAH PERAK…

1 Komen

Salam perjuangan,

Drama politik yang berlaku cukup pantas memaksa kita semua untuk sepantas itu juga mempelajari cara menangani dengan baik. Dalam tempoh 10 hari bermula dengan pengumuman ADUN Bota dari BN mengisytiharkan menyertai PKR. Diikuti pula kehilangan dua orang EXCO Perak dari PKR yang terlibat dengan isu rasuah selama 5 hari. Pengumuman Speaker DUN Perak bahawa kedua ADUN tersebut telah meletakkan jawatan diikuti mesyuarat Khas SPR yang kemudiannya menolak untuk mengadakan pilihanraya kecil di Behrang dan Changkat Jering atas alasan surat tidak sah. Drama ini diteruskan lagi dengan pengumuman keluar PKR oleh ADUN tersebut bersama seorang lagi ADUN dari DAP bertindak menjadi ADUN Bebas seolah melengkapkan drama bersiri ini. MB perak kemudiannya mengadap Sultan Perak untuk membubarkan DUN Perak bagi memulangkan mandat kepada rakyat untuk menentukan siapa yang akan memerintah Perak dengan sah. Dalam masa yang sama TPM mengadakan sidang akhbar mendakwa telah mencukupi majoriti untuk membentuk Kerajaan Perak yang baru. Pagi ini TPM bersama Menteri di JPM telah masuk mengadap Sultan Perak dan kemudiannya memmpengerusikan mesyuarat BN di Perak bersama semua parti komponen BN. Drama bersiri ini belum sempurna jika tiada kesudahannya. Sebagai penonton saya hanya mengharapkan kesudahan yang baik kepada sebuah cerita yang amat mencemaskan ini. Apa yang saya maklum kesudahannya hanya ada tiga kesudahan iaitu 1. Sultan memperkenankan pembubaran DUN Perak sebagaimana permohonan MB Perak. 2. MB Perak meletakkan jawatan. 3. Usul undi tidak percaya dalam sidang DUN akan datang. Sehingga salah satu dari tiga perkara itu tidak berlaku maka Kerajaan Pakatan Rakyat Perak masih sah memerintah.

Jika ditakdirkan Kerajaan Perak bertukar tangan maka gegak gempitalah seluruh penyokong UMNO memuji Kebijaksanaan bakal PM mereka merampas negeri Perak dari PR dengan cara yang tidak bermaruah. Mungkin ini sudah menjadi amalan UMNO dari dulu,kini dan selamanya. Jika UMNO memerintah Perak adakah semua masalah dalaman UMNO untuk menghadapi sebelum, semasa dan selepas pemilihan UMNO bulan Mac ini akan turut selesai. Adakah UMNO boleh mendabik dada dengan mengatakan bahawa rakyat Perak dan semua rakyat Malaysia sudah bertaubat dan kembali menyokong UMNO dan kepimpinannya untuk terus memerintah. Fikirlah sebaiknya wahai pemimpin UMNO. Pandangan dari Dr Mahathir juga jelas dan jika semua ahli UMNO menerima apa yang pemimpin mereka lakukan tanpa sebarang persoalan maka seolah-olah mereka merertui amalan rasuah dan imej pemimpin yang buruk menjadi pemimpin mereka.

Berita terkini melalui buletin TV3 mengatakan Sultan Perak akan membuat keputusan pada petang ini samada membubarkan DUN Perak atau memperkenankan penubuhan Kerajaan baru Perak dari BN. Sama-samalah kita mendoakan agar Sultan Perak akan membuat keputusan yang sewajarnya dalam menangani isu yang agak konflik juga di Perak tetapi dengan pengalaman Baginda yang pakar dalam undang-undang saya jangka Sultan tidak mudah di beli oleh mana-mana pihak untuk membuat keputusan yang baik bagi menyudahkan skrip drama yang sudah dimulakan oleh pengarah di sebalik tabir…

Selamat Menunaikan Haji dan Hari Raya Korban 1429H

Tinggalkan komen

Salam perjuangan,

Di kesempatan ini, saya ingin merakamkan ucapan setinggi tahniah kepada rakyat Malaysia amnya dan Kelantan khasnya yang telah terpilih untuk menjadi tetamu Allah pada tahun ini.  Semoga anda semua selamat berlepas dan selamat kembali dengan jayanya.  Gunalah kesemua peluang dan ruang semasa berada di bumi bertuah ini untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Buat sahabat terdekat yang akan menunaikan Haji pada musim ini, saya kira ucapan dalam blog ini bolehlah dianggap sebagai pengganti diri selain dari telefon.  Kepada kekanda YB Salehuddin yang akan bertolak ke Mekah menggunakan kourta MB Perak diucapkan Selamat Menunaikan Rukun Islam yang ke lima.

Untuk Makluman sahabat semua, saya dan isteri telah meletakkan target untuk menunaikan Haji sebelum atau pada usia 40 tahun. Ini bermakna saya mempunyai tempoh selama tiga untuk untuk memperlengkapkan diri secukupnya bagi membolehkan target itu tercapai. Buat sahabat yang akan ke Mekah diharapkan sudi memasukkan nama saya dan isteri di dalam doakan kalian agar dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki supaya target ini menjadi kenyataan.

Pada kebiasaannya setiap kali memasuki bulan zulhijjah maka di antara peristiwa yang sering meniti di bibir penceramah ialah peristiwa pengorbanan Nabi Allah Ibrahim dan anaknya Nabi Allah Ismail serta Isteri Baginda Siti Hajar.  Banyak pengajaran dari peristiwa tersebut yang boleh nmenjadi iktibar kepada kita umat Islam di Malaysia. Korban yang kita lakukan setiap kali menyambut Hari Raya Haji ialah mengambil sempena pengorbanan kedua beranak yang patuh kepada arahan Allah SWT sepenuh jiwa raga.  Bagaimana kita umat Islam dapat mencontohi akhlak baginda Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail apabila bertemu suruhan Allah dan kepentingan diri….

Sekali lagi saya ingin mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Haji dan semoga mendapat Haji yang mabrur.  Kepada Rakyat Malaysia yang tidak ke Mekah diucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Korban dan semoga korban kita di terima Allah SWT.