PRK PERMATANG PASIR

4 Komen

Salam perjuangan,

SPR telah mengumumkan bahawa penamaan calon akan diadakan pada 17 ogos (Isnin) dan pengundian pula pada 25 (Selasa). Selain itu, tiada kompromi lagi untuk bangsal panas, perayu undi.  TPM Tan Sri Muhyidin Yassin berkata beliau mewakili BN akan mematuhi segala arahan dari SPR cuma beliau meminta SPR memantau perjalanan kempen pihak pembangkang. Sandiwara yang dilakukan oleh TPM ini seolah -olah cerita seorang pencuri yang bimbang di tuduh mencuri maka dia cepat-cepat menuduh orang lain sebagai pencuri. Memang dari pengamatan saya selaku rakyat bawahan, pihak yang sentiasa melanggar peraturan ialah pihak Kerajaan kerana mereka rasa mereka amat kebal dari undang-undang. Pihak mana yang menggunakan jentera Kerajaan untuk berdepan dalam setiap PRU atau PRK, pihak mana yang menggunakan wang bagi merasuah pegundi supaya menyokong mereka, pihak mana yang menggunakan media massa sebagai media kempen mereka ? pihak mana yang mengugut kakitangan kerajaan supaya menyokong mereka ? semua ini jelas kepada kita bahawa pihak mana yang telah melanggar arahan SPR dan pihak mana yang mematuhinya.

Saya tidak berani bertaruh tetapi saya cukup yakin jika UMNO BN bertanding sebagai anak jantan dengan tidak menyalahgunakan jentera kerajaan maka PR sudah lama memerintah Malaysia. UMNO/BN jangan bermimpi untuk memenangi mana-mana PRK atau PRU.  Sama-sama kita berdoa semoga semua pihak bersedia untuk bertanding secara anak jantan dan mematuhi segala arahan SPR dengan betul.

Kepada PAS dan Pakatan Rakyat, saya ingin mengingatkan supaya jangan merasa selesa dengan majoriti yang besar semasa PRU ke 12 baru-baru ini.  Saya melihat UMNO akan menggunakan strategi di MU baru-baru ini sebagai asas dengan membaiki segala kelemahan yang ada untuk berhadapan dengan calon PAS di PM nanti.  Soal calon yang di terima oleh rakyat mestilah menjadi kriteria utama, selain populariti seseorang calon tersebut.  Jika PM Datuk Seri Najib sudah memberi amaran kepada semua UMNO bahagian bahawa jawatan tidak lagi menjadi kriteria utama pemilihan calon sebaliknya penerimaan rakyat kepada seorang calon itu yang diutamakan sesuai dengan tema beliau iaitu rakyat diutamakan maka apa salahnya jika Pakatan Rakyat khasnya PAS sendiri mengguna pakai kaedah pemilihan calon seperti ini selagi mana ianya tidak bercanggah dengan syariat itu sendiri.

SELAMAT TINGGAL PAK LAH

Tinggalkan komen

ASSALAMUALAIKUM..

Esok, bakal menyaksikan detik peralihan kuasa di antara Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi dengan timbalannya, Datuk Seri Najib Tun Razak. Sepanjang tempoh pemerintahan Abdullah dari 31 Oktober 2003 sehingga 2 April 2009, sudah mencoretkan pelbagai kenangan manis dan pahit. Pak Lah, PM yang kelima, telah melakar sejarah tersendiri semasa perkhidmatannya. Tempoh terpendek dalam sejarah.

Lima tahun, lima bulan dan tiga hari.

Segalanya penuh dengan ranjau. Adakala saya bersimpati dengannya. Bermula dengan kehilangan isteri kesayangan, Datin Seri Endon Mahmood pada 20 Oktober 2005, kehilangan ibu tercinta, di serang bertubi-tubi oleh Mahathir dan sebagainya. Yang terbesar tentunya, kekalahan teruk kerajaan pimpinan Barisan Nasional dalam pilihan raya umum ke-12 pada 8 Mac 2008 sehingga kehilangan empat negeri (Pulau Pinang, Kedah, Perak dan Selangor) menjadi kenangan paling pahit dalam sejarah pimpinan Abdullah.

Natijah dari itu, maruah Pak Lah mula dipersoalkan. Antara tamparan hebat yang terpaksa ditelannya adalah munculnya suara-suara yang tidak berpuas hati dengan gaya kepimpinannya yang dikatakan tidak tegas dan mengikut telunjuk pihak tertentu.

images

Bagaimanapun, kenangan manis juga menjengah hidupnya di awal peralihan kuasa dahulu. Kemenangan terbesar Barisan Nasional yang dipimpinnya dalam pilihan raya umum ke-11 pada tahun 2004. Dilabelkan sebagai kemenangan ‘durian runtuh’, komponen parti pimpinannya, Barisan Nasional (BN), berjaya memperoleh 198 kerusi Parlimen daripada 220 kerusi yang dipertandingkan.

Apapun, selamat tinggal Pak Lah..

SELAMAT DATANG NAJIB

Seperti yang kita tahu apabila berdirinya Najib Tun Razak maka kehidupan di negara ini akan mula berubah dan berlakunya jurang antara rakyat. Mana mungkin seorang penjenayah diberi peluang mentadbir negara tercinta ini.

Altantuya, C4, Eurocopter, Kapal selam, PLKN. Katakan apa sahaja. Pastinya Najib yang di katakan zalim akan menggunakan segala apa cara yang ada untuk mengekalkan pemerintahan.

Selamat datang Najib. UMNO tetap UMNO juga.

PAS tetap PAS.
Lawan tetap lawan.

STABILKAH UMNO JIKA MEMERINTAH PERAK…

1 Komen

Salam perjuangan,

Drama politik yang berlaku cukup pantas memaksa kita semua untuk sepantas itu juga mempelajari cara menangani dengan baik. Dalam tempoh 10 hari bermula dengan pengumuman ADUN Bota dari BN mengisytiharkan menyertai PKR. Diikuti pula kehilangan dua orang EXCO Perak dari PKR yang terlibat dengan isu rasuah selama 5 hari. Pengumuman Speaker DUN Perak bahawa kedua ADUN tersebut telah meletakkan jawatan diikuti mesyuarat Khas SPR yang kemudiannya menolak untuk mengadakan pilihanraya kecil di Behrang dan Changkat Jering atas alasan surat tidak sah. Drama ini diteruskan lagi dengan pengumuman keluar PKR oleh ADUN tersebut bersama seorang lagi ADUN dari DAP bertindak menjadi ADUN Bebas seolah melengkapkan drama bersiri ini. MB perak kemudiannya mengadap Sultan Perak untuk membubarkan DUN Perak bagi memulangkan mandat kepada rakyat untuk menentukan siapa yang akan memerintah Perak dengan sah. Dalam masa yang sama TPM mengadakan sidang akhbar mendakwa telah mencukupi majoriti untuk membentuk Kerajaan Perak yang baru. Pagi ini TPM bersama Menteri di JPM telah masuk mengadap Sultan Perak dan kemudiannya memmpengerusikan mesyuarat BN di Perak bersama semua parti komponen BN. Drama bersiri ini belum sempurna jika tiada kesudahannya. Sebagai penonton saya hanya mengharapkan kesudahan yang baik kepada sebuah cerita yang amat mencemaskan ini. Apa yang saya maklum kesudahannya hanya ada tiga kesudahan iaitu 1. Sultan memperkenankan pembubaran DUN Perak sebagaimana permohonan MB Perak. 2. MB Perak meletakkan jawatan. 3. Usul undi tidak percaya dalam sidang DUN akan datang. Sehingga salah satu dari tiga perkara itu tidak berlaku maka Kerajaan Pakatan Rakyat Perak masih sah memerintah.

Jika ditakdirkan Kerajaan Perak bertukar tangan maka gegak gempitalah seluruh penyokong UMNO memuji Kebijaksanaan bakal PM mereka merampas negeri Perak dari PR dengan cara yang tidak bermaruah. Mungkin ini sudah menjadi amalan UMNO dari dulu,kini dan selamanya. Jika UMNO memerintah Perak adakah semua masalah dalaman UMNO untuk menghadapi sebelum, semasa dan selepas pemilihan UMNO bulan Mac ini akan turut selesai. Adakah UMNO boleh mendabik dada dengan mengatakan bahawa rakyat Perak dan semua rakyat Malaysia sudah bertaubat dan kembali menyokong UMNO dan kepimpinannya untuk terus memerintah. Fikirlah sebaiknya wahai pemimpin UMNO. Pandangan dari Dr Mahathir juga jelas dan jika semua ahli UMNO menerima apa yang pemimpin mereka lakukan tanpa sebarang persoalan maka seolah-olah mereka merertui amalan rasuah dan imej pemimpin yang buruk menjadi pemimpin mereka.

Berita terkini melalui buletin TV3 mengatakan Sultan Perak akan membuat keputusan pada petang ini samada membubarkan DUN Perak atau memperkenankan penubuhan Kerajaan baru Perak dari BN. Sama-samalah kita mendoakan agar Sultan Perak akan membuat keputusan yang sewajarnya dalam menangani isu yang agak konflik juga di Perak tetapi dengan pengalaman Baginda yang pakar dalam undang-undang saya jangka Sultan tidak mudah di beli oleh mana-mana pihak untuk membuat keputusan yang baik bagi menyudahkan skrip drama yang sudah dimulakan oleh pengarah di sebalik tabir…

TRAGEDI BUKIT ANTARABANGSA : BALA ALLAH ATAU BENCANA ALAM

7 Komen

Salam perjuangan,

Sekali lagi rakyat Malaysia dikejutkan dengan tragedi yang menyayatkan hati dengan bilangan yang terbunuh setakat ini seramai 4 orang dan berpuluh-puluh yang lain cedera. Manakala beribu orang pula diarahkan berpindah kerana dikhuatiri tanah runtuh akan berlaku lagi memandangkan keadaan hujan. Kejadian ini adalah ulangan kepada tragedi Highland Tower yang berlaku 15 tahun dahulu.

Maka sibuklah PM dan TPM memberi kenyataan bahawa pembangunan di lereng bukit khususnya di kawasan yang berisiko tinggi tidak akan diluluskan lagi. Tajuk bencana Alam dibesarkan oleh media arus perdana.

Apa yang menyedihkan bahawa tidak terkeluar dari mulut pemimpin tertinggi negara ucapan yang mengaitkan bala dari Allah. Susah sangatkah untuk mengucapkan bahawa apa yang berlaku ini adalah satu bala dari Allah dan peringatan kepada semua manusia supaya kembali ke jalan yang benar untuk menyelamatkan diri dari terkena Bala dari Allah. Bukankah sesuatu kejadian yang berlaku di atas muka bumi ada kaitan dengan Allah SWT. Media massa juga seolah-olah menyembunyikan topik Bala dari Allah. Firman Allah yang bermaksud ” Segala kerosakan di atas muka bumi ini adalah dari usaha tangan-tangan manusia sendiri….. “. Jelas ayat di atas menunjukkan sesuatu yang berlaku adalah disebabkan perbuatan manusia yang mengundang bala dari Allah . Kita tidak tahu apakah perbuatan yang dilakukan di sekitar perumahan itu…

Saya mencadangkan satu muhasabah mengenai perbuatan yang menyalahi agama dilakukan dikawasan itu selain bedah siasat mengenai keadaan tanah dan pelbagai prosedur perumahan. Ini adalah sebagai satu amaran dan pengiktibaran kepada masyarakat di tempat lain walaupun bukan berada di lereng bukit.

DUNIA SANA SINI

1 Komen

dsc00258

Salam perjuangan

Tahniah kepada Senator Barack Obama yang telah berjaya menewaskan lawannya Mccain dalam pilihanraya Presiden Amerika Syarikat pada hari ini. Semoga dengan kemenangan yang bersejarah ini di mana Obama di lihat orang yang pertama dari kulit hitam yang berjaya menguasai rumah putih. Saya berharap sejarah ini akan kekal lebih lama dari jangkaan orang ramai apabila menyaksikan kemenangan Obama.

Di saat dunia menyaksikan detik bersejarah ini, di Malaysia berlaku satu insiden yang mengecewakan ahli dewan rakyat di mana Datuk Seri Najib sebagai TPM, menteri Kewangan dan juga bakal Perdana Menteri ke 6 telah membentangkan satu belanjawan tambahan bernilai 7b sebagai satu ransangan kepada ekonomi Malaysia di luar dari kebiasaan sidang parlimen. Perbuatan yang di lihat tidak berperaturan dibimbangi akan menjadi budaya baru apabila beliau dinobatkan menjadi PM secara rasmi selepas ini.